Sinergi dengan Lazismu Solo, SD Muhammadiyah PK Kottabarat Wakaf Sumur Bor

Ditulis oleh berita
08:50, 31/05/2021
Cover Sinergi dengan Lazismu Solo, SD Muhammadiyah PK Kottabarat Wakaf Sumur Bor
WONOGIRI - Bencana kekeringan dan kekurangan air bersih masih melanda beberapa wilayah di Kabupaten Wonogiri, salah satunya Dusun Bengle, Desa Baleharjo Kecamatan Eromoko, Kabupaten Wonogiri.

Kondisi tersebut direspon oleh SD Muhammadiyah Program Khusus Kottabarat Surakarta melalui program "Kencleng Surga", yang bersinergi dengan Lazismu (lembaga Amil Zakat Infaq dan Shadaqah Muhammadiyah) Solo mengadakan program wakaf sumur bor.

Muhamad Arifin, Wakasek Bidang Kesiswaan dan Humas SD Muhammadiyah Program Khusus Kottabarat Surakarta, mengatakan bahwa setelah melalui tahapan cukup panjang dan survei geosonar berbasis satelit beberapa kali, akhirnya ditemukan titik air dengan debit yang cukup besar pada kedalaman 110 meter di tanah pekarangan milik warga setempat, Wagiyo.

"Proses pengeboran sampai finishing dan uji coba penyaluran ke rumah warga dilakukan pada bulan Maret sampai April 2021, alhamdulillah debit air stabil dan layak konsumsi," ujarnya.

Ia juga menyebutkan bahwa setelah selesai proses pengeboran dan uji coba pengaliran ke rumah warga, diadakan serah terima wakaf sumur bor dari SD Muhammadiyah Program Khusus Kottabarat Surakarta dan Lazismu Solo kepada warga setempat yang diwakili oleh Pemerintah Desa Baleharjo, Kecamatan Eromoko, Kabupaten Wonogiri, Sabtu (29/5/2021).

Kepala desa Baleharjo, Sulino, mengungkapkan rasa syukur atas terealisasinya program wakaf sumur bor ini. Ia juga mengucapkan terima kasih kepada semua pihak yang sudah berpartisipasi dalam kegiatan ini sehingga permasalahan kekurangan air bersih di Dusun Bengle bisa mendapatkan solusi jangka panjang.

"Program wakaf sumur bor ini merupakan bukti semangat gotong royong antara SD Muhammadiyah Program Khusus Kottabarat Surakarta, Lazismu Solo, Pimpinan Ranting Muhammadiyah Baleharjo, dan Pemerintah Desa Baleharjo yang juga sudah mengalokasikan sebagian dana desa untuk menyukseskan kegiatan wakaf sumur bor ini," imbuhnya.

Sementara itu, Mohamad Isnan, pengurus Lazismu Solo, mengajak kepada warga Dusun Bengle untuk bersama-sama mengelola dan merawat keberadaan sumur bor hasil wakaf ini.

(Yusuf)